Review Lengkap Nikon D810

5 min read

Tokokamera.co.id – Halo sahabat fotorgrafi? Berjumpa lagi dengan kami yang menyajikan informasi seputar teknologi kamera terbaru. sesuai dengan judul diatas , kali ini kami akan mereview kamera Nikon D810 yang akan kami ulas pada artikel dibawah ini.

Dua tahun setelah Nikon mengguncang pasar DSLR high-end dengan 36MP D800 dan D800E , itu mengonsolidasikan seri 800 dengan merilis kamera baru, D810. D810 menggantikan kedua model 800-seri sebelumnya, dan mengambil trik ‘filter AA’ pembatalan D800E selangkah lebih maju dengan mengeluarkan sepenuhnya filter AA. Pada Mei 2016, D810 tersedia untuk $ 2,796.95.

Selain filter anti-aliasing, D810 tidak dengan cara apa pun merupakan penemuan kembali konsep D800 / E yang populer, tetapi sedikit perubahan besar yang membuat kamera baru ini lebih mampu daripada pendahulunya. D800 / E dikenal dengan rentang dinamis Raw yang besar, dan mode ISO 64 D810 meningkatkan ini. 

Rana tirai depan elektronik menjamin gambar yang tajam dalam mode Mup, dan mekanisme cermin yang dirancang ulang mengurangi tamparan cermin pelembut gambar. Algoritma AF berkelanjutan telah disempurnakan.

Perubahan ini dan banyak lainnya membuat kamera lebih menarik bagi pembeli potensial yang telah mempertimbangkan apakah akan melompat ke bingkai penuh atau tidak. D810 bukan kamera yang harus Anda jual untuk D800 atau D800E Anda, tapi ini kamera yang lebih baik daripada kedua model yang lebih tua di hampir setiap hal.

Review Lengkap Spesifikasi dan Harga Kamera Nikon D810

Nikon D810

Lihat juga: Review Lengkap Fujifilm X-A20

Fitur Utama dan Spesifikasi Nikon D810

  • 36.3MP Sensor CMOS bingkai penuh (tanpa filter AA)
  • ISO 64-12.800 (memperluas ke ISO 32-51.200)
  • Rana tirai pertama elektronik dan mekanisme cermin yang dirancang ulang
  • Mode baku ‘RAW Ukuran S’ 9MP Baru
  • Mesin Expeed 4
  • Pemotretan maksimum 5fps dalam mode FX, 7fps dalam DX (dengan pegangan baterai + baterai EN-EL18 / AA)
  • Layar LCD RGBW 3.222 1.229k-dot dengan warna yang dapat disesuaikan
  • Tampilan informasi jendela bidik OLED
  • Sensor pengukuran RGB 91.000 piksel untuk pelacakan dan pengukuran subjek tingkat lanjut
  • Sistem Pengenalan Pemandangan yang ditingkatkan memungkinkan deteksi wajah dalam mode OVF
  • Tampilan ‘Split screen zoom’ dalam live view memungkinkan cakrawala / garis diratakan dengan tepat
  • Sistem AF 51 titik dengan mode ‘Area Area AF’ baru (diwarisi dari D4S)
  • Mode Kontrol Gambar ‘Rata’ baru untuk penangkapan rentang dinamis besar (fokus video)
  • ISO otomatis tersedia dalam mode film eksposur manual
  • Zebra strip untuk memeriksa eksposur dalam mode video
  • Output HDMI tanpa kompresi dengan perekaman simultan ke kartu memori
  • Mikrofon stereo internal
Tipe badanSLR ukuran menengah
Bahan tubuhPaduan magnesium
Sensor
Resolusi maksimal7360 x 4912
Resolusi lainnyaFX: 5520 x 3680, 3680 x 2456; 1.2: 6144 x 4080, 4608 x 3056, 3072 x 2040; 5: 4: 6144 x 4912, 4608 x 3680, 3072 x 2456; DX: 4800 x 3200, 3600 x 2400, 2400 x 1600
Rasio gambar w: h5: 4, 3: 2
Pixel efektif36 megapiksel
Detektor foto sensor37 megapiksel
Ukuran sensorBingkai penuh (35,9 x 24 mm)
Catatan ukuran sensorRAW (NEF) tersedia dalam ukuran 12 atau 14-bit, kompresi lossless, kompresi, uncompressed, besar atau kecil
Jenis sensorCMOS
ProsesorEXPEED 4
Ruang warnasRGB, AdobeRGB
Array filter warnaFilter warna primer
Gambar
ISOOtomatis, 64-12800
ISO yang Didongkrak (minimum)32
ISO yang Didongkrak (maksimum)51200
Preset keseimbangan putih12
Keseimbangan putih khususYa (6 slot)
Stabilisasi gambarTidak
Format tidak terkompresiRAW + TIFF
Tingkat kualitas JPEGBaik, normal, dasar
Format fileJPEG (Exif 2.3, DCF 2.0)RAW (NEF)TIFF (RGB)
Optik & Fokus
Fokus otomatisDeteksi Kontras (sensor)Deteksi FaseMulti-areaPusatSatu titik selektifPelacakanTunggalKontinuDeteksi wajahLive View
Lampu bantuan autofocusIya
Fokus manualIya
Jumlah titik fokus51
Mount lensaNikon F
Pengganda panjang fokus1 ×
Layar / jendela bidik
LCD artikulasiTetap
Ukuran layar3,2 ″
Titik-titik layar1.229.000
Layar sentuhTidak
Jenis layarTFT-LCD (WRGB)
Tampilan langsungIya
Jenis jendela bidikOptik (terowongan)
Cakupan jendela bidik100 %
Perbesaran jendela bidik0,7 ×
Fitur fotografi
Kecepatan rana minimum30 detik
Kecepatan rana maksimum1/8000 dtk
Mode pencahayaanProgramPrioritas ranaPrioritas bukaanManual
Blitz internalIya
Rentang flash12,00 m (pada ISO 100)
Flash eksternalYa (melalui hot shoe, terminal sinkronisasi flash, nirkabel)
Mode lampu kilatSinkronisasi tirai depan, sinkronisasi lambat, sinkronisasi tirai belakang, reduksi mata merah, reduksi mata merah dengan sinkronisasi lambat, sinkronisasi tirai belakang lambat
Kecepatan sinkronisasi Flash X1/250 dtk
Mode penggerakBingkai tunggal[CL] kecepatan rendah terus menerus[CH] kecepatan tinggi terus menerusQuiet Shutter ReleaseQuiet Continuous ReleaseTimer otomatisMirror-up
Drive terus menerus5,0 fps
Timer otomatisYa (2, 5, 10, 20 detik hingga 9 foto)
Mode pengukuranMultiCenter-weightedBerbobot sorotTitik
Kompensasi eksposur± 5 (pada 1/3 EV, 1/2 EV, 1 langkah EV)
AE Bracketing± 5 (2, 3, 5, 7 frame pada 1/3 EV, 2/3 EV, 1 langkah EV)
WB BracketingYa (2-9 eksposur dalam kenaikan 1-3)
Fitur videografi
Resolusi1920 x 1080 (60p, 50p, 30p, 25p, 24p), 1280 x 720 (60p, 50p)
FormatMPEG-4, H.264
Catatan videografiOutput terkompresi melalui HDMI dengan penulisan simultan ke kartu memori
MikroponStereo
PembicaraMono
Penyimpanan
Jenis penyimpananSD / SDHC / SDXC, CompactFlash (Sesuai UDMA)
Konektivitas
USBUSB 3.0 (5 GBit / detik)
HDMIYa (mini-HDMI)
NirkabelPilihan
Catatan nirkabelmelalui WT-5A atau Eye-Fi
Remote controlIya
Fisik
Disegel secara lingkunganIya
BateraiBaterai
Deskripsi bateraiEN-EL15 baterai & charger lithium-ion
Battery Life (CIPA)1200
Berat (termasuk baterai)980 g (2,16 lb / 34,57 ons )
Ukuran146 x 123 x 82 mm (5,75 x 4,84 x 3,23 ″ )
Fitur lainnya
GPSPilihan
Catatan GPSmelalui GP-1 atau GP-1A

Tubuh & Desain

Nikon D810

Lihat juga: Review Lengkap Fujifilm X-A2

Secara ergonomis, D810 adalah pasangan yang sangat dekat dengan pendahulunya D800 dan D800E (yang identik secara operasional).

Cengkeraman D810 telah ditata ulang secara halus – lebih dalam dan sedikit lebih sempit dari D800 / E yang membuatnya terasa jauh lebih baik di tangan kita dibandingkan dengan kamera yang lebih tua. Pilihan mode AF beralih di bagian depan kamera di sekitar tenggorokan lensa sekarang dilengkapi tombol tekan bertekstur di hub-nya. 

Di bagian belakang, ada tombol ‘i’ baru di kanan bawah LCD, dan tombol pemilihan mode pengukuran telah dihapus, dengan pengukuran pindah ke cluster kontrol kiri-atas. ‘BKT’ akan menyikut kontrol ini ke tombol khusus di bagian depan kamera di bawah rumah lampu kilat.

Performa dan Penanganan

D810 lebih cepat dari pendahulunya, baik dalam hal frame rate dan operasi umum. Perbedaan yang terakhir lebih halus tetapi Anda bisa merasakannya di setiap aksi menu, dan setiap kali Anda meninjau gambar di layar belakang. Ada kecakapan umum pada kamera. Meskipun file 36MP sangat besar, Anda dapat mengambil bidikan dan memeriksa fokus pada 100% sebelum Anda bahkan dapat menghitung sampai 2 , hanya dengan menekan satu tombol. 

Gulir ke seluruh wajah secara instan 100% dalam satu pemotretan dengan memutar tombol putar depan. Dengan tingkat kecepatan ini, Anda bahkan tidak akan ingat sedang memotret file beresolusi tinggi. LCD yang lebih tajam dan lebih cerah juga cukup bagus, seperti halnya grip dan ibu jari yang dirubah yang membuat D810 jauh lebih mudah dipegang oleh tangan daripada D800 / E.

Ketika datang ke aspek ergonomi lain, bahkan sebagai penembak Canon 10 + tahun, Nikon D810 hanya masuk akal bagi saya. Menunya diatur. Pengaturan AF dapat diakses dengan cepat hanya dengan menekan satu tombol dan memutar tombol. Saya dapat dengan cepat beralih antara pemilihan titik ‘Otomatis’ dan ‘Manual’ dalam mode pelacakan subjek AF-C kamera, tanpa masuk ke menu seperti yang harus saya lakukan pada Canon. 

Kompensasi eksposur (EC) tersedia di semua mode, termasuk M dengan ISO Otomatis, dan selalu dapat diakses dengan menekan tombol EC khusus. Berbicara tentang ISO Otomatis – Nikon selalu menjadi pemimpin di sini, dengan ambang batas ‘kecepatan rana minimum’ yang bias, tetapi saya ingin melihat akses satu tombol Sony-esque ke pengaturan ini.

Nikon D810

Fokus otomatis

Fokus tajam, dengan akuisisi fokus awal merupakan titik kuat untuk D810, dan DSLR pada umumnya. Seperti yang diharapkan dari DSLR, kamera memfokuskan kembali pada mendekati atau mundur subjek dengan sangat baik. Apa yang membedakan D810 adalah kemampuan pelacakan subjeknya. Dalam ‘Pelacakan 3D’ atau ‘Area otomatis’ AF-C, kamera terus melacak subjek di mana pun ia bergerak ke dalam frame dengan secara otomatis menggeser titik AF yang diperlukan. 

Dan itu bukan hanya mode yang berguna untuk olahraga. Katakanlah Anda ingin memotret potret off-center – Anda dapat memilih titik AF off-center, yakin, atau fokus dan mengomposisi ulang, tetapi dalam mode pelacakan 3D, jika Anda menargetkan mata subjek Anda menggunakan satu titik AF tunggal dan kemudian mengomposisi ulang pemotretan Anda , D810 akan melacak mata di sekitar seluruh frame AFdan sesuaikan AF dengan akurasi luar biasa.

Ini memastikan subjek Anda masih dalam fokus jika ia mengubah jarak ke kamera, dan menghindari pergeseran bidang fokus yang melekat pada komposisi ulang. Cobalah – ini dapat mengubah hidup Anda dengan cara yang kecil, sulit untuk dijelaskan kepada teman. Inilah yang memaku tembakan ini pada F2.

Kualitas gambar

Kualitas gambar Raw D810 sulit dikalahkan (dan percayalah pada kami, Anda pasti ingin memotret Raw, sebagai kinerja JPEGmengecewakan). Tentu saja Canon 5DS / R mengalahkan D810, dengan kaca yang tepat, tetapi pada ISO 64 D810 memiliki kinerja noise terdepan di industri. Itu berarti gambar paling bersih, paling tajam di selatan format medium, dan rentang dinamis yang cocok bahkan dengan Pentax 645Z. 

D810 mampu melakukan trik kecil ini dengan memperluas kemampuannya untuk menangkap cahaya pada ISO 64: D810 dapat mentolerir hingga hampir 0,7 EV lebih banyak cahaya sebelum memotong highlight yang sama dengan kamera tradisional dengan basis ISO 100. 

Dengan asumsi Anda dapat memberikan D810 bahwa 60% cahaya ekstra, D810 dapat bersaing dengan area permukaan sensor 66% yang lebih besar, terutama karena lantai kebisingan sensornya serupa dalam kinerja dengan yang di 645Z. 

Memang, kami menemukannya cocok dengan rentang dinamis 645Z dalam tembak-menembak rentang dunia nyata kami, mengalahkan bahkan a7R II yang sangat baik dari Sony, dan dengan mudah menghancurkan Canon 5DSR.

Ketika dirilis, Nikon D810 mungkin tidak, pada wajah itu, tampak seperti kamera yang sangat menarik. Tetapi jika D810 tampak tidak menarik pada pandangan biasa, itu karena nilai jual utamanya tidak selalu melompat keluar. 

D800 dan D800E menetapkan standar tinggi untuk ‘wow!’ hanya karena jumlah pikselnya yang tak tertandingi (pada saat itu). Meskipun kali ini ada sedikit faktor kebaruan, D810 adalah konsolidasi yang solid dan tenang dari konsep dasar dan produk yang lebih baik secara keseluruhan daripada salah satu dari dua model yang digantikannya.

Bahkan, D810 mungkin hanya menjadi salah satu DSLR full-frame full-round terbaik di luar sana. Tetapi tidak berhenti sampai di situ – D810 memperkenalkan beberapa teknologi revolusioner, dengan kinerja ISO 64 yang memungkinkannya untuk menyaingi kualitas gambar format medium. 

Lihat juga: Review Lengkap Fujifilm X-T10

Demikian itulaha review dari kami mengenai kamera Nikon D810, Kamera ini memiliki Kualitas gambar yang tipis dikombinasikan dengan fokus otomatis yang responsif dan ‘pelacakan 3D’ yang terkemuka di kelas membuat D810 menyenangkan untuk digunakan, selama Anda dapat mengabaikan kekurangannya sehubungan dengan fokus cahaya rendah dan masalah getaran.


error: Content is protected !!